Find Me on Facebook

Kita, Bukan Orangtua Malaikat

Subhanallah..saya masih harus belajar banyak dari tulisan ini...
Jadikanlah aku orangtua yang sabar bagi anak-anakku ya Allah...

Written By: Ihsan Baihaqi Ibnu Bukhari
Direktur Auladi Parenting School/Pendiri Program Sekolah Pengasuhan Anak (PSPA)

Ayah, Ibu…..
Ketahuilah, menjadi orangtua terbaik untuk anak-anak kita
bukanlah berarti kita diharapkan menjadi orangtua 'malaikat'
yang tak boleh kecewa, sedih, capek, pusing menghadapi anak.
Perasaan-perasaan negatif pada anak itu wajar,
bagaimana menyalurkannya hingga tak sampai menyakiti anak
itu yang menjadi fokus perhatian.

Artinya, ayah ibu,
sebenarnya kita masih tetap boleh sedih, kecewa pada anak,
tetapi kita sama sekali tak berhak untuk melukai dan menyakiti anak-anak kita. Ketahuilah, melotot, mengancam, membentak
dapat membuat hati anak terluka.
Apalagi, mencubit dan memukul tubuhnya. Tubuhnya bisa kesakitan,
tapi yang lebih sakit sebenarnya apa yang ada dalam tubuhnya.

Ayah, Ibu…..
Karena kita bukan orangtua malaikat,
maka yakinlah anak kita pun bukan anak malaikat
yang langsung terampil berbuat kebaikan.
Mereka tengah belajar ayah,
Mereka masih berproses Ibu.

Seperti belajar bersepeda,
kadang mereka terjatuh,
kadang mereka mengerang kesakitan ketika terjatuh.
Demikian juga dengan perilaku anak-anak kita,
mereka bereksplorasi, mereka berproses,
mereka mengayuh kehidupan untuk meraih kebaikan
dan menjadi manusia yang berperilaku baik.

Ketika mereka terjatuh saat belajar berperilaku,
sebagian kita lalu memvonisnya sebagai anak nakal,
padahal sebenarnya mereka belum terampil berbuat kebaikan.
Jika Ayah Ibu membimbing kebelumterampilan perbuatan baik anak dengan cara yang baik.
Insya Allah kebelumterampilan berbuat baik merekaakan terus tergerus dari kehidupan mereka.

Tetapi Ayah, Ibu, jika kita menghadapi ketidakterampilan ini dengan tekanan, ancaman, bentakan, cubitan, pelototan..mereka akan semakin terpuruk ke arah keburukan.

Ayah Ibu….
Yakinlah, ketika seorang anak emosinya kepanasan:
nangis, marah yang terekspresikan dalam bentuk yang mungkin dapat membuat orangtua jengkel, siramlah ia dengan kesejukan. Menyiram kayu yang terbakar dengan minyak panas
hanya membuat ia makin terbakar.

Ayah, Ibu…..
Yakinilah, sifat-sifat negatif anak hanyalah bagian 'eksplorasi' untuk mencari cahaya kehidupan. Jika kita memahaminya sebagai sebuah bagian proses kehidupan,
Insyaallah anak-anak kita akan akan menebar cahaya untuk kehidupan.
Karena itu ayah, ibu…,
Jika kadang amarah dengan kejahilian memperlakukan anak mampir lagi dalam hidup kita, Kamus yang benar adalah 'inilah uji ketulusan', bukan kegagalan..
Terus belajar tentang kehidupan, bukan tak berhasil dalam kehidupan.

Belajar, memburu ilmu, adalah ikhtiar yang kita tuju,
karena sebagian kita ketika menikah tidak disiapkan jadi orangtua.
Jadi, ayah ibu, mari kita terus belajar, meskipun telah jadi orangtua: belajar….jadi orangtua.
Andaikan keluarga kita kuat, Insya Allah anak-anak kita memiliki ketahanan mental terhadap lingkungan yang gawat.

PSPA : www.sekolahorangtua-pspa.co.cc /fb : Yuk Jadi Orangtua Shalih

23 komentar:

  1. kuerennnn abisss !!!
    Salut ning CUp..eh,Cut ...
    Salam Satu Jiwa saking Ngalam Kutho Adhem (dulunya)

    BalasHapus
  2. Nice words...
    Iya, ayo kita jangan bosen terus belajar utk bisa jadi orang tua yg bijak... Orang tua yg bisa jadi teman dan sahabat buat anak2 kita... :-)

    BalasHapus
  3. Thanks ya cak Ben... :-) btw Ngalam Kutho Adhem artinya apa? nggak nemu di mbak google terjemahan nih hehehe..

    BalasHapus
  4. Amiin....Baginda, anak-anaknya udah besar lebih banyak ujiannya juga pastinya ya dibanding Kemala yang masih pada kecil2? Tapi kayaknya Baginda udah jadi super mommy deh buat trio Ditto, Bimbim, Cha2..hehe2.... Mudah2an Kemala juga bisa ya. Amiiin...

    BalasHapus
  5. intinya, baik ortu maupun anak2 sama sama manusia biasa yg tak sempurna

    BalasHapus
  6. Setuju sekali...thanks sudah berkunjung ya :-)

    BalasHapus
  7. Makasih banget utk sharingnya mbak... bagus banget. Aku masih harus banyak belajar nih agar bisa menjadi ortu yg baik buat Shasaku. :)

    BalasHapus
  8. Ijin aku copas juga ya mbak...?
    Utk mengingatkan aku biar bisa terus belajar menjadi ortu yg baik.

    BalasHapus
  9. boleh mbak Reni, silahkan...saya juga terima dari seorang teman. Salam tuk Shasa ya... :-)

    BalasHapus
  10. Waaah.. banyak banget yang salah dalam mendidik anak2ku niih.. very nice Cuti.. thank's for sharing...

    BalasHapus
  11. samaaa Irmaa.. aku juga masih sering esmosi ma anak-anak. hehehe....mudah2an tulisan ini bisa ngingetin kita yaa... :-)

    BalasHapus
  12. kunjungan pertama... wah ilmu neh buat nanti.... :) salam kenal mbak.. ^__^

    BalasHapus
  13. keren mbak artikelnya? makasih ya
    jwb pertanyaan mbak yang ini maksudnya gimana? setiap laman tampilannya seperti halaman utama klo mau bagus ganti template aja mbak, sebenernya ini juga bagus simple dan tidak berat loadingnya biar ringkes pasang read more mbak jadi homepage nya gag terlalu panjang ke bawah, jd di bisa di taruh 5 posting dalam halaman utama

    makasih ya mbak sudah berkunjung di blog ku

    BalasHapus
  14. @Rifai: maksudnya dilaman kedua (selain Home) aku hanya bisa bikin 1 postingan saja. maunya sih bisa bikin banyak postingan juga di laman sekalin Home. Nanti detailnya aku ke blog Rifai ya.Btw utk more detail sengaja nggk dipake, krn pengalaman kalo pake more detail gak dibaca sampai selesai mau pengunjung :-) thanks Rifai

    BalasHapus
  15. Salam kenal dan hangat..
    kunjungan balik, maaf ya agak telat..
    makasih atas follownya, aku follow balik ya..

    BalasHapus
  16. Halo mbak Dini...terima kasih kunjungan and folback nya ya :-)

    BalasHapus
  17. terima kasih tas infonya..
    senang membaca di blog anda..
    kunjungi jg bahan bacaan saya :
    jurnal ekonomi andalas

    BalasHapus
  18. terima kasih tas infonya..
    senang membaca di blog anda..
    kunjungi jg bahan bacaan saya :
    jurnal ekonomi andalas

    BalasHapus
  19. Tu,,,gw ikut seminarnya PSPA ini,,, bagus banget...pas seminar dsana nangis dech gw kebayang kl kdg kita suka gak sabar menghadapi anak2....

    BalasHapus
  20. gue belum pernah ikutan niih...di lampung kyknya belum pernah ada atau gw yg gak tau. kmrn smpt ada malah di banda aceh. duh...jadi makin pengen ikut deh, gue yakin pasti gue juga bakal nangis-nangis niih....secara gw suka nggak sabar sama Harsya terutama :-(

    BalasHapus
  21. nice post.great words.walaupun agak susah dicerna,tapi emang kata"nya bijak banget.

    BalasHapus
  22. setuju Woody..thanks for visit ya :-)

    BalasHapus

buat yang udah baca, kirim komentar anda disini ya...jangan lupa tuliskan nama :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Recent Posts