25 Desember 2012

Vacation December 2012

Di Ruang Tunggu Bandara Polonia Medan
Berangkaat.....:-)
Ketemu Bunda Dewi di Bandara Soetta. Bunda Dewi dari Aceh 
Barangnya banyak yaaa....persiapan libur 2 minggu :-)
Syifa mulai bete nunggu Taksi hampir 1 jam. Panass...geraah.. sabar ya sayang :-)
Halooo..
We're on vacation in Jakarta now :-)
2 minggu lalu saat sedang training di Jakarta, bunda dapat tugas training lagi di Jakarta tgl 20-21 Dec 2012.

Hmm..Anak2 gimana ya.. Apa dibawa aja ya... Inget isu kiamat bikin bunda sedikit was-was nih ninggalin anak-anak di Medan di tanggal 21 Dec 2012 (Hehe.. Lebai). But..actually I do a little bit worry. Bukan khawatir kiamat sih.. Nobody knows when it will be happen, tapi.. cuma takut aja kalau beneran ada bencana besar (eeh.. sama aja ya) *kemakan gosip hehe...

Tapi setelah dipikir2 pas juga sih.. Harsya Syifa kan memang udah saatnya liburan tanggal segitu, jadi kayaknya pas deh kalo sekalian diajak ikut bunda training ke Jakarta sekalian lanjut liburan ke Lampung. Mumpung udah dekat..

Apalagi mamah kebetulan rencana mau berobat ke Jakarta juga. Jadi pas banget sekalian jenguk mamah disana.

Jadi sibuklah bunda cari tiket and ngerayu si mbak (perawat mama) utk ikut nemenin anak-anak selama bunda training. Alhamdulilah si mbak mau. Ijin untuk berangkat lebih awal sebelum bagi raport pun udah dapat lampu hijau dari wali kelas Harsya dan Syifa. Lega deh...

So here we are...
Happy vacation everyone :-)

Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

3 November 2012

Memori Tahun 2006

Tiba-tiba terbangun tengah malam ini dan kaget melihat foto berjudul "memori tahun 2006" ini di koleksi picture Library di Blackberry..

Huaaa.... hikss... Kok bisa ada foto ini?
Ternyata dikirim di BB Grup oleh Devi, seorang sahabat di XL dulu yang sekarang sudah pindah ke Texas Amrik. Plus komen2 yang masuk didalamnya :

Dini : Suit suuit Ratu langsing bgt ya
Ester : Cutii kurus amaaatt
Lena : Emang gemuk sekarang ya ratu?
Ester : Ini dmn neng?
Devi. : Di plaza senayan gitu kalo gak salah, ketemuan ma henne, atid, and fira jg, lg ada training kl gak salah
Devi. : Ini terakhir kali gue ketemu almarhum, kalo gak salah ke jakarta itu ketemuan ama lena, ratu, and fira trakhir di 2007 (inget gak len yg training kecantikan?) Yg gak pernah lupa dr almarhum kl ketemu suka nyapa pake bhs sunda, kumaha neng damang? :(
Ester : Gw blm prnh ketemu dalom.. :(
Devi : Ah masa sih ther? Loe pindah surabaya taun 2002 kan ya?
Astri : So sweet...
Astri : After I looked this sweet picture now I know why Ratu was so in love with him (alm)... senyumnya polos bgt sbg seorang lelaki...*mnrt gw*...semangattt ratuuuuu...Jangan cediiiih yaaaaaaa

Dll dll dll.....

Hikks... Foto ini sukses bikin saya nangis sesenggukan dini hari ini.. Saya memang belum punya foto ini. Dan yang bikin jadi sedih baca komen-komen sahabat soal memori thn 2006 itu.

Jadi ingat lagi gimana kita dulu selalu jalan bareng ya ayah...? Ayah memang gak pernah menolak diajak ikut gabung ngobrol sama teman-teman bunda. Ayah supel and senang bersosialisasi. Hm... Paling jago juga nyapa dan ngobrol pake bahasa sunda.

Kangen dengan semuanya itu...
Miss you ayah...

Makasih ya neng Depi utk fotonya..
I'll save this picture as my sweet memory

-CMR-
*sent from my blackberry

21 Oktober 2012

Ulang Tahun Harsya ke 9

October tahun ini Harsya 9 tahun..
Wah...Anak bunda udah besar ya... udah 9 tahun lho..
  
Perayaan ulang tahun kali ini minim persiapan. Kota baru, sekolah baru, lingkungan baru..... Hm....bunda bingung mau dirayakan di sekolah, dirumah atau dimana ya.. Kalau biasanya ulang tahun Harsya selalu dirayakan bareng sepupu-sepupu di Lampung, sekarang harus ngundang siapa ya? Kebetulan tanggal 20 October bunda juga masih harus ngajar di kelas training. Saking bingungnya gimana ngerayain ulang tahun Harsya, bunda belum ada planning juga sampai hari H. 

Untuk Harsya sih memang nggak penting perayaannya seperti apa. Harsya cuma fokus kado dari bunda aja kayaknya hehe...And ternyata seperti biasa Harsya juga nggak kepengen dirayain di sekolah (oh..Thank's God  hehe..). 

Akhirnya bunda putuskan ulang tahun Harsya dirayakan tgl 27 October aja, saat Idul Adha. Kebetulan sepupu Harsya dari Aceh rencana akan lebaran di Medan. Walalupun cuma 2 orang ya bolehlah....hanya ceremonial tiup lilin and potong kue aja. Harsya juga setuju tiup lilin nya nunggu bang Popon datang dari Aceh ya Cha...

Sabtu ,20 oct 2012. Hari Ulang Tahun Harsya.
Bunda lagi siap-siap berangkat ke kantor ketika tiba-tiba dapat kejutan tak terduga.
Kak Mutia, terapis mama datang membawa birthday cake untuk Harsya. Wah..surprise banget...sekaligus terharu. Rupanya Harsya kemarin cerita sama Kak Mutia kalau besok dia ulang tahun. Jadilah kak Mutia hadiahkan bday cake untuk Harsya. Dalam keadaan terburu-buru karena mau ke kantor, sempat juga ceremonial singkat tiup lilin ultah Harsya di tanggal 20 Oct 2012. Alhamdulilah..terharu. Makasih ya kak Mutia... 

Ini Birthday Cake dari Kak Mutia.. hehe. Kak mutia kira Harsya namanya Teuku Raja :-)
waah.. yang ulang tahun belum mandi niih.... hehehe

Foto dulu sama tante Mutia (Jilbab putih), adik nya tante Mutia (baju biru) dan Jaja. wah Jaja yang lagi terapi pakai baju santai sampe lupa diingetin pake kerudung dulu nih saking terburu2nya .. maaf ya Jaja...

Sampe kantor Alhamdulilaaah... dapat surprise lagi... teman bunda om Jepe kebetulan anaknya ulang tahun juga hari ini. persis tanggal 20 Oct 2012, cuma bedanya Nayla ultah yang ke 8. Dan om Jepe berbaik hati belikan kado buat Harsya Birthday Cake yang enak bangeett....duuh.. asli bener2 terharu deh...disaat jauh dari keluarga besar ternyata banyak teman-teman yang perhatian ya....Alhamdulilah... :-)

Birthday Cake ini asli enak banget lho rasanya. Paduan alpukat dan tiramisu
Dipikir-pikir ini birthday cake besar juga ya...sayang banget ya kalau cuma dinikmati sendiri aja dirumah. Kalau nunggu tiup lilin minggu depan kok ya masih lama. Tiba-tiba muncul ide. Kayaknya bakal seru nih kalau besok tiup lilin rame-rame undang sahabat2 bunda di Medan aja plus anak-anaknya tentu.

Langsung bunda contact tante Pipi, tante Ike, tante Ulfa, tante Feni, tante Dewi. Alhamdulilah... walaupun dadakan, teman-teman bunda pada bisa nyediain waktu untuk acara bday party Harsya yang dadakan besok. Berhubung bunda belum punya banyak referensi tempat di Medan, lokasi ultahnya ikut  waktu Sultan ultah aja deh. Sultah ultah ke 6 di KFC Wolter Monginsidi. Tempatnya luas dan ada arena bermain yang juga luas, jadi anak-anak nggak bakal boring nanti

Minggu ,21 oct 2012. Harsya's Birthday Party.
Tiba di lokasi, ruangan yang biasa untuk Birthday Party disini kebetulan lagi free alias nggak ada yang booking. Setelah bicara dengan managernya, bunda diijinkan menggunakan ruang tersebut utk acara bday party Harsya. Wah, senangnyaa.... Pesta dadakan nya bisa dilaksanakan juga dalam suasana lengkap dengan balon-balon dekorasi ruangan Birthday Party disini. Hehe..

Ini dia sebagian suasana acara Ulang Tahun Harsya yang ke 9 :
My Lovely Harsya and Syifa
with Wiran anak tetangga sebelah teman main baru Harsya dirumah  
Hasil jepretan Wiran nih...
Potong kuenyaa....
suapan utk bunda tersayang disusul suapan utk adek Syifa tersayang
with tante Ulfa, tante Ike and kids
rame- rame naik ke panggung and nyanyi ala Coboy Junior di pimpin sm Sultan hehehe
Pada jadi artis cilik dadakan nih... dipimpin  Sultan, Ziza dan Aga. lucu hehehe
with Ziza dan tante Pipi
bunda with tante Pipi, tante Ulfa & tante Ike
Alhamdulilah ya Cha..Ulang tahun Harsya berjalan lancar dan meriah..
Walaupun di kota baru, suasana baru, senang banget ada teman-teman yang sudah seperti keluarga disini. Thanks ya semua udah hadir di Ulang Tahun Harsya..

Happy Birthday my Sunshine Harsya...
Bunda doakan Harsya jadi anak yang pintar, soleh, rajin, dan sehat selalu ya sayang... Semoga Harsya tambah rajin ibadahnya, tambah rajin sekolah nya, tambah dewasa, tambah nurut sama bunda dan  tambah sayang sama adek Syifa. Jadi penjaga untuk bunda dan adek Syifa ya nak...
Ayah pasti bangga dan senang kalau lihat Harsya tambah besar dan pintar..
Bunda doakan Harsya selalu dalam lindungan Allah SWT. Amiin Ya Robbal Alamin..
I love you Harsya..


28 September 2012

Another Accident.... :-(


Ini  cerita 3 hari menjelang lebaran Idul Fitri 2012 lalu
Harsya jatuh dari sepeda lagi… dan hiks… tangannya patah lagi. Huaaaa…..

Salah apa ya bunda sebagai ibu…? Baru maret 2012 lalu Harsya operasi angkat pen untuk tangannya yang dioperasi karena patah juga akibat jatuh dari sepeda Juli 2011 lalu. rasanya saya yakin Harsya nggak pernah ngebut kalau naik sepeda, malah Harsya termasuk paling hati-hati dibanding sepupu-sepupunya yang lain. Dia hanya kurang perhitungan dan apes. Dia menghindar dari menabrak mobil tetangga yang sedang diparkir (ya, sedang parkir, agak menjorok ke jalan)  Dan dia memilih mengerem sepedanya mendadak karena takut menabrak mobil tersebut dan membuatnya penyok. Dan saya pun baru tahu kalau Harsya selama ini lebih banyak menggunakan rem kanan (ban depan) karena rem kirinya agak keras, pantas saja dia gampang terjungkal :-(

Kamis 16 Agustus, saya lagi di mal saat itu, ngebut belanja persiapan lebaran. Kantor memberi dispensasi pulang lebih awal menyambut libur lebaran, jadi saya putuskan mencari baju muslim untuk Harsya dan Syifa untuk sholat Ied.  Baru beberapa waktu belanja,  saya cek HP ada belasan miss call dari nomor Harsya, Syifa dan juga mbak… Rupanya saya lupa merubah profile  Hp dari silent kembali normal saat selesai sholat dhuhur tadi.

Perasaan hati langsung gak enak, kayaknya urgent banget sampe belasan miss call nya… benar aja… ternyata dapat kabar Harsya jatuh dari sepeda. Tangannya sakit dan agak bengkak katanya.  Terdengar Harsya menangis di telpon, tapi masih bisa bicara dengan saya.  

“Tanya mbak aja Bun… mbak yang tau”  jawab Harsya sambil sedikit  menangis, saat saya tanyakan kondisinya.
“ Sepertinya patah  Bun, karena bentuknya agak beda dengan tangan kanannya” Kata Mbak.
“Ya Allah….. lelah dengan semua iniii…”  Pengen jerit dalam hati.  Tapi saya tetap berusaha tenang  and mencoba berpikir jernih.  Ya Allah, semoga hanya terkilir saja..

Saya bayar belanjaan ke kasir dengan terburu-buru (tadinya sempat berpikir untuk tinggalin aja semua tapi akhirnya memutuskan menuju kasir juga karena toh tinggal bayar saja). Setelah itu saya langsung menuju parkiran.  Sebelumnya saya juga sudah menghubungi Bang Deni, kakak sepupu yg rumahnya kami sewa, untuk minta tolong cek kondisi Harsya sebelum bunda tiba dirumah.  Selama di perjalanan saya beberapa kali menelpon kondisi Harsya, menurut bang Deni kelihatannya hanya terkilir saja tapi nanti sebaiknya saya liat sendiri (dan ternyata itu hanya white lie supaya saya tidak panik dan terburu-buru menyetir ke rumah). Terdengar di belakang Harsya menangis saat lukanya diberi betadine.

Tiba dirumah…
Harsya terduduk di sofa. Saya cek kondisinya, Ya.. tangannya agak bengkak dan kelihatan sedikit bengkok…  :-)
Kami putuskan membawa Harsya ke dukun urut di dekat sini, kebetulan bang Deni tahu lokasinya. 
 Harsya menahan tangis saat menuju ke dukun urut. Harsya menangis krn lututnya yg luka terasa pedih

Tiba disana, melihat tangan Harsya, dukun urut bilang " Ini patah, bu..."  deg...
'" Bukan terkilir aja ya bang? tanya saya berharap 
" Lihat bentuknya sih patah bu"  duh... lemes rasanya... 
" Bisa diperbaiki aja bang, tanpa operasi?"
" Ya,kalau di operasi bisa berbekas lagi seperti ini bu" katanya sambil menunjuk bekas sayatan operasi harsya yang membentuk keloid. 

Dukun urut meminyaki tangan harsya  dan mempersiapkan kayu, kapas dan kain utk membebat tanganya. "wah..langsung dibebat nih? pikir saya dalam hati. Harsya keliatan ketakutan dan saya stress juga membayangkan tangan Harsya akan ditarik. Dan saya pun masih ragu-ragu apa ini cara terbaik.... ?

"Bang, apa gak di rontgen dulu aja ya bang ?"  sela saya
"Boleh juga bu, kalau mau lebih pasti. Nanti kalau udah di bebat nggak bisa di buka-buka lagi, di tempat rontgen pun juga dibuka lagi sama mereka nanti."

OK lah...saya memutuskan untuk rontgen dulu, sebelum melakukan tindakan apapun untuk Harsya. saya teringat pasien anak-anak yang datang ke tempat praktek dokter orthopedi Harsya dulu di Lampung dlm kondisi  tumbuh tulang baru yang bengkok di pergelangan tangannya sebulan dibebat di dukun urut. Alhasil akhirnya harus dioperasi juga.  Oh no...
;
Tangan Harsya yg kelihatan sedikit bengkok, ini setelah diminyaki oleh dukun urut, sehingga di foto ini kelihatan sangat bengkok krn efek minyak

Meluncurlah kami ke RS. Bunda Thamrin di Jl. Gajah Mada. Bang Deni sempat menawarkan menggantikan saya menyetir mobil karena khawatir saya dalam kondisi panik. Alhamdulilah..I'm not panic at all... Melihat Harsya masih bisa komunikasi dan duduk manis di sebelah saya, itu sudah cukup membuat saya merasa tenang.
Harsya di ruang tunggu Lab RS menunggu giliran rontgen
 Harsya di rontgen


Hasil rontgen betul, tangan harsya patah, bukan sekedar terkilir. Tapi patahnya memang tidak separah setahun lalu saat di siku. Jadi saya berharap mudah-mudahan bisa di gips aja tanpa perlu operasi. Duuh....jangan sampe deh operasi lagiii.... 

Sempat galau mau kembali ke dukun patah atau ke dokter orthopedi ya... Kalau cuma terkilir aja mungkin saya berani ke dukun patah saja. Tapi karena hasil rontgen benar patah, saya putuskan ke dokter orthopedi.

Kami meluncur ke Jl. Sekip, tempat praktek dokter orthopedi yang masih ada hubungan saudara dengan kakak ipar saya, beliau juga ternyata teman sekolah masa SMP mama.  

Tiba disana, saat saya tanya apakah bisa di gips saja tanpa operasi, beliau mengukur jarak patahan melalui foto rontgen dan akhirnya mengatakan, "Bisa". Alhamdulilaaahh......legaaa..... no more operation. Alhamdulilaah...... terima kasih ya Allah.... 

Jadilah akhirnya Harsya pasang gips langsung saat itu juga. Kasian Harsya harus lebaran dengan tangan di gips...nasib..nasib.... tapi nggak papa ya nak, daripada lebaran di rumah sakit karena harus operasi. duuh.. jangan sampe deh.

Harsya saat di pasang gips. sempat nangis dan bete karena kena omel dokter yang agak sedikit galak (becanda sih galaknya pak Dokter, tapi cukup bikin Harsya kesel). Karena dia nggk boleh melirik ke arah gips yang sedang dipasang. Poor Harsya... :-( 

Saya sempat tanya apakah tangannya yang bengkok/miring tidak diperbaiki dulu posisinya sebelum di gips? sang dokter malah becanda soal pengucapan kata miring yang saya sebut mereng. Duuh...padahal kan mau ikutan bicara pakai gaya medan dok, hehe....akhirnya malah saya jadi malas nanya-nanya lebih lanjut deh. Ya wis lah..berdoa saja ya Nak.. Bismillah...semoga hasilnya baik. Saya pun udah cukup stress membayangkan operasi, jadi gips saja oke lah untuk sekarang. Percaya saja sama pak Dokter deh. Oh ya, Beliau berbaik hati memberikan diskon 50% karena masih ada hubungan saudara, Alhamdulilah.. makasih ya Dok:-)

Saya membayar biaya dokter dengan mengeluarkan lembaran-lembaran merah mulus dan wangi karena baru saja beberapa saat sebelum ke mal saya menukar uang ke bank untuk angpau :-) 

Namanya musibah ya...bisa terjadi kapan saja, dimana saja....Bismillahirohmanirrahim.... Ya Allah, tapi saya berharap semoga tidak ada lagi kejadian-kejadian seperti ini lagi.  Amiiiin......

Harsya udah ceria lagi (ini foto seminggu setelahnya) Alhamdulilah.... :-)

26 September 2012

Do'a untuk Abi

Setelah melewati minggu-minggu yang berat, I feel so exhausted! Lelah luar biasa. Saya masih merasakan perbedaan besar perubahan hidup saya dari comfort zone ke uncomfort zone. Udah rencana hari ini mau 'nyampah' disini ngeluarin unek-unek and beban di hati... Nggak peduli kalau isi blog saya kali ini bukan sesuatu yang positif. Hm..I don't care. Hanya perlu berkeluh kesah sebentaaar... aja biar lega.

Tapi, melewati jalan menuju kantor, lihat ibu-ibu dan bapak-bapak tukang sapu jalanan yang pagi-pagi udah cari nafkah, lihat tukang koran, lihat pengemis, tukang becak, pengendara motor, sopir angkot.... rasanya malu mau mengeluh....tarik nafas dalam-dalam....

Ya Allah, malu mengeluh sama yang hidupnya lebih susah.... Apa sih kesusahan saya. cuma karena merasa jauh dari keluarga besar? Stress karena anak-anak menuntut perhatian penuh padahal saya super capek bolak balik nyetir rumah-kantor-rumah?  Merasa super sibuk dan nggak sanggup mikir karena semua harus saya yang memutuskan, saya yang menjalankan, saya yang membereskan? 

Tiba di kantor masih sedikit merasa tetap perlu melempar uneg-uneg.. walopun nggak se-ekstrim tadi.
sampai tiba-tiba saya baca email mengenai link ini : 


Abi, bangun, Nak... 


SEKITAR semingguan yang lalu saya mendapat BBM dari Nuli bahwa ada seorang anak yang sudah sebulan lebih koma di RS UKI. Ia bertanya apakah saya ingin menitip sumbangan. Saya tidak sempat balas karena saat itu sedang meeting. Namun dalam hati saya sudah niatkan membantu. Dan saya, seperti biasa, berusaha menepati janji. Berjanji tandanya sudah mengirim sebagian jiwa kita ke tujuan itu. Begitu kata orang bijak. Dan niat, Teman, meski dalam hati adalah janji :)

Akhirnya kemarin saya sempat mengunjungi anak itu. Jam 3 saya janjian dengan Mbak Tri, mama anak tersebut. Pertama kali melihat Mbak Tri dan Mas Sudiro, saya bisa melihat melihat jelas kesedihan di mata mereka. Namun bercampur dengan ketabahan, syukur, dan kepasrahan. Dari awal, hati saya dipenuhi rasa kagum terhadap pasangan ini.

Mbak Tri bercerita bahwa jagoannya berumur 10 tahun, dan bernama Abi, singkatan dari Abimanyu. Nama lengkapnya Israq Abimanyu.
dst (silahkan buka link nya ya..)
Ya Allah...hilang semua perasaan tidak berdaya saya. Baca cerita tentang Abi, sedih sekali.... Melihat sosok Abi mengingatkan saya dengan Harsya. Usianya pun tidak beda jauh... Ya Allah..  Saya menyesal harus emosi dan marah dengan anak-anak hanya karena mereka manja dan membuat saya sangat repot. Sungguh saya masih harus belajar lebih banyak lagi untuk bersyukur... Saya harus banyak bersabar menjaga titipanMu ya Allah...

Saya pernah di posisi ibunya Abi, saat alm. suami juga mengalami operasi yang sama persis. Tumor di otak. Tapi saya masih lebih beruntung waktu itu karena operasi ayah berhasil, walaupun bertahun kemudian ayah harus menyerah juga dengan penyakitnya. Saya nggak bisa membayangkan bagaimana remuk redamnya perasaaan ibu Abi melihat anak tersayangnya terbaring koma... Sungguh ini adalah perjuangan panjang untuk kesembuhan Abi, semoga masih ada mujizat untuk Abi, Ya Allah...sabar ya mbak Tri dan Mas Sudiro....Saya titipkan sedikit bantuan untuk Abi. Semoga Allah memberikan mujizat dan kesembuhan untuk putra tercinta... Amiin Ya Robbal Alamin....

Speechless.. :-(

1 September 2012

New Activity: Nongkrong di Car Wash

ice cappucino and mie goreng..yummy!
Akhirnya...setelah hampir sebulan sejak si "putih cantik" tiba di Medan dan gak pernah dimandiin, hari ini ada juga kesempatan mampir ke Car Wash dekat rumah.

Sebenarnya malu juga tiap ke kantor mobil berdebu and kotor gitu...mana kadang tisu penuh di karpet mobil (Harsya nih hobi uwel2 tisu). Trus satpam kantor komen "Bu, mobilnya banyak tisu, udah saya bersihkan tadi" hehe.. Makasih ya Pak... Jadi malu :p.

Kata Harsya, "Bun, bener kata om Ronny (driver di Lampung) pasti ini mobil sampe Medan nanti bakal jarang dicuci ya" ups... Memang bener banget... Bunda cuma sanggup lap pake kanebo n kemoceng doang. Tadinya udah bertekad bakal rajin cuci mobil sendiri....toh dulu di Bandung jaman kuliah jg rajin nyuci sendiri kok. Tapi begitu sampe sini, ternyata aku tak sanggup...hehe...

Setelah gagal melulu karena sibuk urusan rumah dan sepanjang libur lebaran carwash tutup, Nah.. hari ini mumpung Harsya-Syifa lagi acara Halal Bihalal di sekolah dan para ortu gak ikutan, bunda ngacir deh ke CarWash dekat rumah.

Udah siap2 bakal bete, suntuk, nggak nyaman (karena pasti banyakan bapak2nya). Dan siap2 bawa Gtab buat blogwalking and ngilangin bosen, sampe lokasi eh... Ternyata ada cafenya! Bersih dan bagus lagi, lengkap dengan AC dan TV. Senangnyaaa... Kalo gini bakal betah nongkrong disini.

Ohya, ternyata ada foot message nya juga lho..
fotonya dari cafe lantai 2 :-)

Maaf, fotonya agak gelap dan jauh takut si Bapak yg lagi asyik ngobrol kaget kena blitz hehe
Harsya Syifa pose dekat si Putih yang udah bersih :-)
ini Harsya lagi teriak: "Awas mobil Bun!" *Perhatiaan..nya my lovely Boy 
Cihuiii... Kapan-kapan ajak Harsya Syifa kesini aah!

16 Agustus 2012

40 Hari Di Medan

Hmm... Nggak terasa saya udah 40 hari menjadi warga Medan.
Ya, saya sudah pindah kesini.
Lho, belum tahu? memangnya saya belum cerita ya?
Hehe..maaf....ternyata pindahan itu super ribeet.....

Semua postingan yang memang sebelumnya juga udah telat posting, sampe Medan makin telat masuk ke meja redaksi. Selain sang writer sibuk berat, editornya juga nggak ditempat, publisher and distributornya juga sibuk.. lho... iya mengelola blog itu kan berarti sang blogger yang merangkap semuanya.. Kalo sang blogger sibuk ya udah mandeg deg blognya nggak ada postingan baru :-)

Anyway selama 40 hari disini kami bertiga (saya, Harsya dan Syifa) are really enjoy our new life. Plus si mbak juga sebenarnya berempat. Hm..sebenarnya nggak really enjoy dalam arti sebenarnya... karena banyak hal-hal yang kami rindukan di kampung halaman kami di Lampung (kampung halaman saya juga kan setelah Aceh). Misalnya mudahnya kami kemana-mana disana (ada driver yang siap antar jemput), banyaknya keluarga disana, kotanya yang tidak terlalu besar, mudah mencari segala kebutuhan. Dan bagi Harsya dan Syifa tentu kehilangan teman bermain bersama sepupu-sepupunya yang selalu ramai disana.

Saya sendiri cukup lelah selama 40 hari disini. Selain urusan membongkar dan mengatur perabotan dan barang di rumah yang sangat menyita waktu, belum lagi urusan belanja, urusan TV cable, urusan voltage listrik, AC, urusan cek mobil, cuci mobil dll ....semuanya dilakukan sendirii....hadeuuh....kalau dulu pas pindahan rumah di Lampung ada ayah yang siap ngasih instruksi urusan mobil, listrik, AC dll, sekarang bunda harus turun tangan sendiri. Apalagi kami pindah bertepatan dengan bulan Ramadhan. Plus mamah juga selama sebulan ini melanjutkan terapi di Medan setelah selesai terapi di Singapore selama hampir 2 bulan. Hampir tiap hari saya dan anak-anak berbuka puasa di rumah sakit sambil menjenguk mama. Siang hari jam istirahat juga saya sempatkan menjenguk mama di RS. Bolak balik menyetir kantor-rumah-RS setiap hari lumayan bikin lelah. Sebenarnya mama sudah boleh dirawat di rumah, tapi harus ada perawat yang membantu mama kalau mau dirawat dirumah. karena saya bekerja dan tidak bisa menemani mama kalau ada keperluan.

Tapi dibalik semua kesulitan itu, Alhamdulilah bangeet...ada kakak sepupu disini (yg rumahnya kami sewa) yang banyaaak sekali membantu kami. Banyak juga teman-teman yang siap memberi info kemana saya harus menghubungi untuk urusan ini dan itu dan siap mengantar saya selama awal-awal di kota Medan sebelum mobil kami tiba dari Lampung. Masih bersyukur saya pindah ke kota Medan yang tidak terlalu asing.
Saya juga jadi sering ketemu kakak, adik dan ponakan selama sebulan ini, karena mereka selalu bergantian datang dari Aceh untuk menunggui mama di RS.

Jadi selama 40 hari disini, Alhamdulilah kami enjoy dengan kehidupan baru kami. Malah 2 minggu pertama, karena kami masih menginap di hotel, adalah masa-masa 'liburan' buat Harsya dan Syifa (padahal bundanya gempor banget bolak balik antar jemput mereka tiap hari naik taksi) Hehe...

Ok deh, sekian dulu ya laporan cerita update dari Medan. Masih banyaaaak banget cerita yang akan saya share disini. Walaupun udah lewat, tapi masa-masa menjelang pindah dan saat baru tiba di kota Medan adalah saat-saat penting yang harus saya abadikan di Blog tercinta :-) Jadi tunggu aja cerita lengkapnya yaa...

Sekarang 3 hari menjelang Idul Fitri. Karena keluarga besar di Aceh memutuskan merayakan Idul Fitri bersama mama di kota Medan, jadi yang punya blog mau siap2 jadi tuan rumah dulu yaa :-).

Selamat Idul Fitri buat semua sahabat blogger tercinta, Selamat menikmati hari kemenangan.
Mohon maaf lahir dan batin yaa...


Salam,
CMR

2 Agustus 2012

Long Weekend

Duuh... Ini long weekend kapan Bun? kok baru diposting sekarang? Perasaan Juni - Juli nggak ada long weekend ya? Hehe..maaf ya pembaca, yg punya blog lagi super duper sibuk pindahan, jadi deh semua postingan terlambat masuk meja redaksi..harap maklum ya hehe..

Walaupun udah basi tetap wajib diposting, karena ini moment special Bunda dengan Harsya dan Syifa, so perlu di dokumentasikan dalam blog, setuju ya :-)

Setelah kesibukan awal Mei lalu plus lanjut training 7 hari full mulai tgl 7 Mei -14 Mei lalu, akhirnya ada kesempatan juga untuk menarik nafas sejenak pertengah Mei ini. Long weekeeend....!
Hari Kamis 17 Mei tanggal merah, libur Kenaikan Isa Almasih. Langsung deh ajak Harsya Syifa plus dua ponakan Dea dan Dinda berenang di Citra Garden Water Park.

Karena Dea dan Dinda udah mandiri, jauh lebih enak kalau mereka ikut, karena Harsya ada teman main jadi  nggak bakal nempel terus sama bunda hehe... Bunda tinggal ngawasin Syifa aja.

Sekalian nyobain camera digital plus handycam baru nih. Tadinya rencana pengen beli camera mirrorless EPL3 tapi nggak jadi karena harus indent dulu, padahal butuh banget untuk acara 1 tahunan ayah kemarin (nyarinya pas pagi menjelang acara) dan juga utk dokumentasi training. Akhirnya budget untuk camera mirrorless yang lumayan aduhai harganya (7 jutaan) saya bagi untuk 1 camera digital Canon Ixus dan Handycam Sony yang punya kapasitas memory internal 64GB. Total harga keduanya sekitar 5 jutaan aja. Lagian dipikir-pikir saya termasuk kategori emak2 yang masih belum sanggup nenteng camera besar-besar, lagian kalo di ruang training pake camera EPL3 kayaknya agak gimana gitu hehehe...
Project Next time deh :-)

Ini nih foto serunya di Citra Garden.






Syifa dan her favorite Avocado Juice :-)
Hmmm... Harsya sih burger iya, french fries iya, nasi goreng juga iya :-)

Deuuh...Bunda nggak mau ketinggalan.. tetap narsis :p

10 Juni 2012

Visit Medan Part 2

Selasa, 1 Mei 2012. Hari ke 4 saya di Medan. 
Hari ini saya ditemani Pak Sopir dari farmasi (duh namanya siapa kok lupa, maaf Pak padahal udah cerita panjang lebar) lanjut hunting rumah dan sekolah lagi. Kami menuju kawasan setiabudi dan sekitar jalan pasar 1. Saya masih penasaran dengan perumahan-perumahan di sekitar situ. Beberapa perumahan sekitar Jl. Asoka kami telusuri. ada beberapa rumah yang kelihatannya kosong, katanya milik tetangga sebelah. Sayang nyonya rumah yang mengontrakkannya sedang tidak di tempat dan pembantunya nggak ngerti apa-apa. Ya sudah deh...

Kemudian saya mampir ke SD Islam terpadu (SDIT) Mussabihin. Anak kakak sepupu saya yang paling kecil sekolah disini. Katanya sih cukup bagus dan tidak terlalu mahal. Sebelumnya kakak-kakaknya sekolah di SDIT Shafiyatul, sekolah Islam paling terkenal di Medan. Saya sendiri sudah pernah survey by phone dan memang harganya cukup mahal. utk biaya masuk sekitar Rp. 9 juta utk SD dan 8 juta utk TK. Walaupun biaya masuk diganti kantor tapi uang SPP perbulannya lumayan juga. Saya lebih senang anak-anak sekolah di SD yang tidak terlalu mahal. Saya pikir lebih baik uangnya disimpan utk biaya kuliah saja. Bukan berarti SD nggak penting. Kalau ada uangnya Ok aja. Tapi biar puas, survey dulu deh...kalau sudah survey belum ada yang pas dengen kriteria saya baru deh saya pikir gak ada salahnya juga. Kalau mahal tapi memang bagus, why not? Yang penting konsep sekolahnya sesuai dengan keinginan saya.
SDIT Mussabihin di Komplek Setiabudi Medan
SDIT Mussabihin terletak di dalam komplek Perumahan Taman Setiabudi Indah (Tasbi). lokasinya sangat nyaman karena di dalam komplek, begitu masuk ke area sekolah, bertemu mesjid yang sangat besar dan nyaman. Saat itu kebetulan semua murid sedang sholat zhuhur berjamaan di Mesjid. Kelihatannya saya suka dengan lingkungan sekolah ini. Gedung sekolahnya sendiri tidak terlalu besar, karena memang hanya SD saja, dari kelas 1 - 6. Kelasnya masih sederhana, bangku-bangku kayu coklat seperti SD pada umumnya. tanpa AC. Kelihatannya sekolah ini layak dipertimbangkan juga. Biaya sekolahnya termasuk sangat murah. Ruang guru bersih. Konsep kurikulum islami lengkap dengan fiqih dan tafsir Al-quran, kelihatannya cocok dengan Harsya  yang saya harapkan bisa lebih memperdalam ilmu agama di sekolah. OK formulir sudah di tangan saya. kelihatannya 70% saya OK dengan sekolah ini

Tapi saya masih penasaran kalau belum survey ke SDIT Shaffiyatul. Saya merasa bersalah juga kalau nggak coba memasukkan Harsya ke sekolah terbaik (kalau Syifa masih TK masih flexible lah dimana aja). Saya akhirnya meminta pak supir menuju ke Shaffiyatul. 

Di tengah perjalanan, Dharma, teman lama saya di aceh dulu, request add contact bbm. Kebetulan dia tinggal di Medan. Dia menanyakan saya sedang ada dimana. Saya perhatikan picture profilenya dia bersama anak-anak. Saya bertanya "Anak lo sekolah dimana Dhar?"  Dia bilang "di Al Fityan". Katanya lokasinya dekat sekali dengan daerah rumah yang akan saya kontrak (kalau jadi). Sekolahnya bagus dan tidak terlalu mahal, kata Dharma. Saya langsung penasaran dan meminta alamat lengkap dan akhirnya saya dan pak Supir langsung berbelok menuju lokasi yang ditunjuk. lokasinya dekat sekali dengan rumah yang akan saya kontrak. Jalan masuknya agak sedikit berliku melewati perumahan kampung. Saya sedikit pesimis. 

Tapi begitu tiba di lokasi...Oh My God. saya langsung jatuh cinta dengan sekolah ini! Gedungnya terlihat megah dan bagus seperti kampus. Parkirannya luas, dengan lapangan bola dan basket. Area sekolah dalam 1 lingkup pagar besar yang dijaga satpam. Gedungnya bertingkat 4, baru dan bersih. Ini yang saya cari!
Al- Fityan School Medan
Saya melangkah masuk ke gedung tersebut dan bertemu dengan seorang guru memakai baju koko dan peci haji putih. Saya masuk ruang guru dengan antusias karena ingin segera bertanya mengenai pendaftaran di sekolah ini. Pak Zulfikar (nama guru tsb) menanyakan usia anak yang akan sekolah. Saat saya bilang TK dan SD Pak Zulfikar mengatakan: "Kebetulan untuk SD sudah penuh ibu...jadi harus menunggu hasil tes gelombang 1 terlebih dahulu...kalau TK masih tersedia".... Huaaa... saya langsung patah hati hiikss..

Tapi... lho... hasil tes gelombang 1? "Pak, anak saya kelas 3, bukan kelas 1 SD. sama aja ya Pak ? "
"Oh..kelas 3? berarti mutasi ya bu? coba saya cek dulu, rasanya mungkin masih ada kalau kelas 3" Pak Zul meminta rekannya untuk mencek daftar murid kelas 3 dan jawabnya,"Ya kelas 3 masih ada"
Alhamdulilaaahhh.....saya senang sekali! Harsya... Syifaa.... bunda udah dapat sekolah yang pas untuk kalian!

Saya langsung antusias membeli formulir pendaftaran dan memutuskan tidak jadi survey lagi ke Shaffiyatul. Alhamdulilah...selesai sudah pencarian saya. Saya bisa pulang ke Lampung besok dengan lega karena urusan rumah dan sekolah anak-anak sudah OK. Mamah juga kondisinya semakin membaik. Terima kasih ya Allah...  

*Tetap masih merasa bersalah kenapa selama ini nggak berusaha survey sendiri rumah dan sekolah sehingga mamah nggak perlu ke Medan hiks.. :-(

7 Juni 2012

Visit Medan

Saya tiba di Medan hari sabtu siang tgl 28 April 2012 setelah menempuh perjalanan Lampung-Jakarta dan Jakarta -Medan. Alhamdulilah cuaca sepanjang perjalanan cukup cerah. Saya dijemput Dewi, sahabat masa SMP yang sekarang berdomisili di Medan. Kami langsung menuju ke rumah sakit tempat mama di rawat.
Bertemu Dino (teman lama yg sekarang bertugas di Medan) di bandara Polonia 
dan berfoto bersama Dewi di halaman RS 

Deg-deg an rasanya sebelum melihat kondisi mama. Berbagai pikiran berkecamuk. Saya ingat masa-masa alm. suami dirawat dulu. Saat itu semua beban rasanya ada di pundak saya sebagai istri. Semua tindakan harus saya yang memutuskan. Dan itu sangat-sangat berat. Bukan berarti waktu suami sakit dulu saya menghadapinya sendirian, Alhamdulilah keluarga suami semuanya membantu (bersyukur juga kami sama-sama berasal dari keluarga besar). Namun tetap berbeda bila yang sakit pasangan hidup, kita sebagai pasangan tentu mendapat beban mental paling berat untuk menghadapi nya.

Sedangkan saat ini saya bisa berbagi sedikit ke khawatiran dengan kakak abang dan saudara lainnya. Jadi perasaan saya sedikit lebih tenang. Walaupun sempat tersirat di hati rasa khawatir yang sangat tapi kemudian saya sadar saya tidak sendirian menghadapi ini. Beban ini bisa sedikit dibagi dengan saudara- saudara yang lain. Bersyukur sekali rasanya disaat seperti ini punya banyak saudara kandung dan ipar untuk berbagi.

Walaupun dalam suasana sedih, senang rasanya bisa berkumpul dengan kakak-kakak tercinta. Saya termasuk yang jarang kumpul sama mereka semua karena sudah merantau sejak SMA. Rasanya pengen banget ada Harsya Syifa disini. cuma mereka cucu mama yang tidak ikut ke Medan.

Diapit Adik ipar (kiri), kakak ipar (tengah) dan kakak2 tercinta di Lobby RS dalam suasana lelah dan kucel setelah seharian perjalanan plus menunggu di ruang tunggu ICU RS sampai malam :-)

Hunting rumah. Selama di Medan di sela-sela jam besuk mama di ruang ICU, saya sempatkan untuk mempergunakan waktu untuk hunting rumah dan sekolah Harsya-Syifa. Hari Minggu tgl 29 April, saya ditemani Dewi hunting rumah-rumah di sekitar kawasan Perumahan Setia Budi Medan. Saya juga dikenalkan oleh temannya kakak saya di aceh dengan Kak Nova, yang berdomisili di Setia Budi untuk menunjukkan rumah-rumah yang akan disewakan. Dunia teknologi memudahkan segalanya. Saya add pin bbm kak Nova dan mulai janjian untuk hunting rumah sore itu juga berkeliling sepanjang komplek Setiabudi. lumayan  banyak rumah yang disewakan, Tapi kebanyakan full furniture dengan harga sewa antara 35-40 juta setahun. fiuh....mahal yah. Kak Nova ramah sekali. beliau juga adalah teman kakak tertua saya rupanya. Hm..saya merasa akan betah karena disini  banyak kenalan yang baik hati. 

Kak Nova di depan rumah yang disewakan lengkap dgn perabot seharga Rp. 40jt setahun
(Khusus untuk kenalan kak Nova boleh 35 juta :D)

Rumah Sepupu yang dikontrakkan
Sampai hari ini diantara semua rumah yang saya lihat saya paling pas dengan rumah kakak sepupu saya yang memang dr awal jadi prioritas utama pilihan. Rumah ini juga sudah dilihat oleh mama sebelumnya. Memang agak kecil tapi lokasinya pas di dalam komplek, dan terutama jumlah kamar cukup banyak (4 kamar) walaupun sebenarnya saya kurang sreg karena ukuran kamar yang agak kecil-kecil jadi sempat bingung membayangkan perabotan yang harus di tata.  Selain itu saya sebenarnya ingin halaman yang cukup besar seperti rumah kami di Lampung, agar Harsya-Syifa bisa bebas berenang di kolam plastik di halaman. Tapi...hm...oke lupakan taman... karena sepertinya sulit sekali mencari rumah dengan taman atau halaman dengan harga sewa 20 jutaan. Kecuali mungkin lokasinya bukan di komplek. Hmm... cukuplah hari ini sudah ada sedikit bayangan calon rumah yang akan ditempati

Hunting Sekolah. Hari Senin, 30 April, Hari ke 3 saya di Medan. Rencana hunting sekolah Harsya dan Syifa. Hari ini saya diantar oleh sopir dari salah satu perusahaan farmasi fasilitas dari abang ipar saya yang dokter. Setelah jam besuk saya menjemput abang ipar saya itu dulu di bandara Polonia, kemudian baru  saya mulai hunting sekolah bersama pak Sopir. Tujuan pertama adalah Namira Islamic School. Sekolah ini lokasinya dekat dengan perumahan yang akan saya sewa. Banyak teman-teman yang berdomisili di Medan (kenal via FB dan dikenalkan via bbm oleh teman lainnya) yang anaknya bersekolah disini. Sebelumnya saya sudah survey tentang sekolah ini dari mereka dan melalui internet. mama juga sudah kesini sebelumnya dan sudah berbicara langsung dengan guru di bagian pendaftaran. 
Namira Islamic School
Lokasi Sekolah di pinggir jalan, masuk ke dalam, tampak anak-anak berlarian usai jam sekolah. Wajah anak-anak terlihat cukup terawat dan bersih (hehe...penting nih tahu kondisi teman sekolahnya seperti apa). Saya langsung celingak celinguk melihat salah satu ruangan kelas. ruangan terlihat besar dan luas, Ac ada, tapi bangku2 terlihat berantakan dan lantai agak berdebu. Apa karena saya datang jam pulang ya jadi terkesan berantakan? Tidak tersedia locker untuk masing2 murid di dalam kelas seperti sekolah Harsya sekarang. .

Seorang anak perempuan yang cantik menyapa saya dengan ramah, "Nyari siapa tante? "  
"Eng....ruang gurunya dimana ya dek?" tanya saya. Padahal saya masih ingin celingukan melihat isi kelas itu. Dia menunjuk ramah ke ujung bangunan. "Disitu tante".

Saya melangkah ke ruang guru di bagian ujung gedung. Hm..ruang gurunya juga tidak serapi ruang guru sekolah Harsya sekarang juga ya.. Setelah bertanya soal biaya sekolah dll (yang sebelumnya juga sudah saya ketahui dari telpon) saya menuju TK dan Play Group yang bangunannya persis di depan SD. Guru TK nya sangat ramah. Untuk biaya dan kurikulum sekolah sebenarnya saya cukup sreg dengan sekolah ini. Biaya nya masih sangat terjangkau dan jam sekolah disini tidak sampai sore. Saya memang mencari sekolah yang tidak terlalu lama jam belajarnya. Karena khawatir tipikal Harsya yang males berlama-lama di sekolah. Sayang saya sedikit kurang sreg dengan suasana lingkungan sekolahnya. Halaman luas sekolah posisinya agak di belakang dan terlihat secara keseluruhan kurang menyatu . Entahlah saya merasa kurang sreg saja. Saya senang dengan sekolah yang ada lapangan besar di tengah-tengah bangunan sekolah. 

Hari ini karena saya hanya sempat ke Namira Islamic School saja, setelah itu karena sudah sore saya kembali ke RS untuk menunggui mama di ruang tunggu ICU RS. Hm...suasana ruang tunggu ICU RS ini sungguh tidak bersahabat. Tidak ada sama sekali  AC di ruangan ini, padahal banyak sekali keluarga pasien duduk menunggu beramai-ramai disini. Saya sampai bermandikan keringat saking gerahnya. Kalau hari Sabtu kemarin kami masih bisa 'ngadem' sebentar di ruang poli yang ber-AC (itupun hanya sampai siang setelah itu poli dikunci) atau di ruang lobby RS. Kalau hari minggu ini tersiksa banget karena poli tutup dan lobby depan juga tidak menghidupkan AC saat hari minggu. Mantap banget kan.. hehe...satu-satunya tempat ngadem paling nikmat adalah di mushola yang dingin dan sejuuk.....karena AC nya full dan ruangan mushola tertutup karpet tebal yang adem. Tapi sayang dilarang tidur di mushola  hehe:-) 

Menurut dokter mamah masih harus dirawat di ICU sekitar 1 minggu agar kondisinya lebih stabil. 
To be continued...

6 Juni 2012

Kita Bisa Bila Terpaksa

Setelah melewati hari-hari di bulan ini dengan perasaan campur aduk..
Sempat juga hari ini saya tuliskan di blog apa yang terjadi pada saya hampir sebulan ini sehingga blog tidak sempat saya update. 
May is coming....
Sebenarnya bulan ini adalah bulan yang paling mengharu biru buat saya. Banyak episode penting dalam hidup saya terjadi di bulan ini. Mulai dari hari pernikahan kedua orang tua  43 tahun yang lalu, hari saya diterima bekerja dan memulai karir saya di perusahaan saya sekarang 12 tahun yang lalu, hari dimana ayahanda tercinta meninggal dunia karena ditembak orang tak dikenal 11 tahun yang lalu, dan hari dimana suami tercinta akhirnya harus menyerah dengan penyakitnya dan akhirnya meninggalkan saya 1 tahun yang lalu... semua terjadi di bulan May.

Selain moment penting dan merubah sejarah hidup saya itu, pada bulan may juga adalah hari ulang tahun ibu saya, kakak tertua saya, keponakan saya, juga hari meninggalnya kakek dan ayah mertua saya.

Beberapa hari menjelang bulan may datang...perasaan saya sedikit campur aduk, ada perasaan hampa dan sedih. Mungkin terbawa memory karena teringat dengan moment kehilangan dua orang tercinta di bulan ini. Dan terutama menyadari bahwa saya sudah kehilangan belahan jiwa hampir setahun lalu.
Rasanya cepat sekali waktu berlalu...

Ditengah perasaan campur aduk ini tiba-tiba jumat siang tgl 27 April saya dapat kabar mengejutkan.
Mama saya terserang stroke di Medan!

Ya Allah Maa.... stress saya mendengarnya.
Ada rasa penyesalan menyeruak di hati. Mama ke Medan dalam rangka ingin survey rumah dan sekolah untuk saya dan anak-anak yang akan segera pindah bulan Juni ini. Selain itu juga membawa tante yang sudah lama ingin berobat ke Medan sekalian mama juga ingin mengurus tanah keluarga disana. Mama juga punya rencana berangkat umroh sekitar bulan Juni karena itu beliau ngebut ke Medan walaupun sebelumnya mama baru saja 3 hari tiba dari Jakarta. Pasti beliau capek sekali dan akhirnya darah tingginya tidak terkontrol.

Saya langsung memutuskan untuk berangkat ke Medan menjenguk mama. Padahal rencana saya minggu ini adalah minggu tenang saya utk mempersiapkan materi training di bulan May ini dan sekaligus mempersiapkan acara peringatan 1 tahun alm. suami. Tapi mama lebih penting. Abang tertua sudah duluan berangkat jumat sore itu juga. Sedangkan kakak adik ipar dan keponakan - keponakan besok pagi-pagi sekali menyusul dengan pesawat pertama dari Banda Aceh. Saya sendiri berangkat dengan pesawat pagi dari Lampung dan transit di Jakarta dahulu untuk kemudian lanjut penerbangan ke Medan. Hanya adik saya yang bungsu yang bertugas di Kalimantan yang menyusul hari Minggu, karena dia sedang interview kerja dan harus ikut Psiko test pada hari Sabtu itu.

Saya bersyukur mama hanya terkena stroke ringan dan masih sadar dan bisa berkomunikasi dengan baik, hanya kondisinya sangat lemah sehingga mama tetap perlu mendapatkan perawatan di ICU agar lebih intensif.

Selama beberapa hari saya berada di Medan saya mendapatkan banyak sekali insight. Saya menyadari bahwa selama ini sebenarnya banyak hal yang seharusnya bisa kita lakukan tapi tidak kita lakukan karena banyaknya alasan dari dalam diri kita sendiri.

Contohnya keberangkatan saya ke Medan. Sudah lama teman-teman menyarankan saya untuk menyempatkan diri datang ke Medan untuk survey langsung rumah dan sekolah anak-anak. Tapi saya selalu excuse karena saya pikir saya benar-benar nggak ada waktu lagi untuk itu. Saya harus persiapkan training, harus persiapkan acara 1 tahun almarhum ayah, harus urus bank, harus packing untuk pindahan rumah, harus ini harus itu dan lain lain dan lain lain...

Saya cuma mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dari teman, keluarga, google search untuk mencari sekolah dan rumah.  Padahal diluar itu semua, saya hanya malas kalau harus jauh-jauh terbang ke Medan. Kalau nggak terpaksa rasanya malas harus berpergian jauh naik pesawat. Terlalu banyak kekhawatiran dan excuse yang saya ciptakan sendiri.

Tapi ternyata dalam keadaan terpaksa seperti ini, saya bisa memutuskan untuk berangkat tanpa banyak pertimbangan. Saya kesampingkan rasa khawatir saya untuk bisa melihat kondisi mama secepatnya. 4 hari saya di Medan, saya kembali hari Rabu 2 May ke kantor dan persiapkan training hanya dalam 3 hari. Sebelumnya untuk materi training saya delegasikan ke admin saya untuk mencopy semua materi. Saya edit soal-soal test training secepat mungkin. Ternyata tidak butuh waktu lama.

Sedangkan untuk persiapan peringatan 1 tahun alm. suami, semua dipersiapkan kakak ipar saya, mulai dari tarub (tenda), katering sampai undangan. Semua bisa berjalan dengan normal sesuai rencana. Dan acara pengajian berlangsung lancar hari Sabtu 5 May 2012 lalu.

Kami 6 orang kakak beradik yang selalu susah untuk liburan atau kumpul bersama karena kesibukan masing-masing, ternyata juga bisa berkumpul dalam kondisi darurat. Bahkan ipar dan keponakan semua bisa berkumpul walaupun bergantian (kecuali Harsya dan Syifa)

Ternyata semua bisa kita lakukan bila kita terpaksa...
*Get well soon Mom..."

ps: Anyway semua cerita  ini belum berakhir disini. Tunggu postingan selanjutnya ya

23 Mei 2012

Hadiah Give Away : Ekspresi Kartini Cilik


Dear bloggers..mau laporan nih..
Alhamdulilah Fotonya  Syifa jadi juara di GA nya Mbak Nchie dalam rangka menyambut Hari Kartini yang diselenggarakan oleh Blogdetik. And Syifa dapat hadiah exclusive banget, yaitu kaos dari blogdetik seperti diatas itu tuh...keren banget kan...

Surprise banget lho..karena terus terang postingnya dalam keadaaan terburu2 dan last minute banget..hanya 15 ment sebelum lomba ditutup (perasaan tiap ikut lomba begitu melulu deh hehe). Rencana sih udah jauh-jauh hari mau posting, ternyata ada kejadian yang mengharuskan saya harus ke medan sehingga gak sempat posting. 
Sebenarnya bisa aja sih kalau cuma kirim fotonya aja, tapi kalau tanpa cerita rasanya kok kurang lengkap dan seru ya:-)

Begitu baca pengumuman Juara Kartini Cilik di bognya mbak Nchie. Wow...Happy!
Ini foto Syifa pas buka hadiah dari tante Nchie, isinya 1 buah kaos I love Bandung dan 1 buah kaos istimewa blogger Kartini dari blogdetik. Syifa lompat-lompat dapat hadiah dari Tante Nchie :-)  Katanya Horee "Syifa menaaang"

Kartu dari paper quiling, kreasi mbak Dey - Ibunya Fauzan, bagus ya :-)
Ohyaa...berhubung mbak Nchie kasih syarat saya harus foto pakai baju hadiahnya utk dokumentasi, naah jadi deh saya sempetin nih bergaya pakai baju keren hadiah dari blogdetik. Ini dia pose saya dengan baju keren #Blogger Kartinian. 

Gimana keren kan sayaa...#eeeh bajunyaa....  Hehe.. :-) 
Makasih sekali lagi ya Mb Nchie ... kiss kiss from Syifa