Find Me on Facebook

Another Accident.... :-(


Ini  cerita 3 hari menjelang lebaran Idul Fitri 2012 lalu
Harsya jatuh dari sepeda lagi… dan hiks… tangannya patah lagi. Huaaaa…..

Salah apa ya bunda sebagai ibu…? Baru maret 2012 lalu Harsya operasi angkat pen untuk tangannya yang dioperasi karena patah juga akibat jatuh dari sepeda Juli 2011 lalu. rasanya saya yakin Harsya nggak pernah ngebut kalau naik sepeda, malah Harsya termasuk paling hati-hati dibanding sepupu-sepupunya yang lain. Dia hanya kurang perhitungan dan apes. Dia menghindar dari menabrak mobil tetangga yang sedang diparkir (ya, sedang parkir, agak menjorok ke jalan)  Dan dia memilih mengerem sepedanya mendadak karena takut menabrak mobil tersebut dan membuatnya penyok. Dan saya pun baru tahu kalau Harsya selama ini lebih banyak menggunakan rem kanan (ban depan) karena rem kirinya agak keras, pantas saja dia gampang terjungkal :-(

Kamis 16 Agustus, saya lagi di mal saat itu, ngebut belanja persiapan lebaran. Kantor memberi dispensasi pulang lebih awal menyambut libur lebaran, jadi saya putuskan mencari baju muslim untuk Harsya dan Syifa untuk sholat Ied.  Baru beberapa waktu belanja,  saya cek HP ada belasan miss call dari nomor Harsya, Syifa dan juga mbak… Rupanya saya lupa merubah profile  Hp dari silent kembali normal saat selesai sholat dhuhur tadi.

Perasaan hati langsung gak enak, kayaknya urgent banget sampe belasan miss call nya… benar aja… ternyata dapat kabar Harsya jatuh dari sepeda. Tangannya sakit dan agak bengkak katanya.  Terdengar Harsya menangis di telpon, tapi masih bisa bicara dengan saya.  

“Tanya mbak aja Bun… mbak yang tau”  jawab Harsya sambil sedikit  menangis, saat saya tanyakan kondisinya.
“ Sepertinya patah  Bun, karena bentuknya agak beda dengan tangan kanannya” Kata Mbak.
“Ya Allah….. lelah dengan semua iniii…”  Pengen jerit dalam hati.  Tapi saya tetap berusaha tenang  and mencoba berpikir jernih.  Ya Allah, semoga hanya terkilir saja..

Saya bayar belanjaan ke kasir dengan terburu-buru (tadinya sempat berpikir untuk tinggalin aja semua tapi akhirnya memutuskan menuju kasir juga karena toh tinggal bayar saja). Setelah itu saya langsung menuju parkiran.  Sebelumnya saya juga sudah menghubungi Bang Deni, kakak sepupu yg rumahnya kami sewa, untuk minta tolong cek kondisi Harsya sebelum bunda tiba dirumah.  Selama di perjalanan saya beberapa kali menelpon kondisi Harsya, menurut bang Deni kelihatannya hanya terkilir saja tapi nanti sebaiknya saya liat sendiri (dan ternyata itu hanya white lie supaya saya tidak panik dan terburu-buru menyetir ke rumah). Terdengar di belakang Harsya menangis saat lukanya diberi betadine.

Tiba dirumah…
Harsya terduduk di sofa. Saya cek kondisinya, Ya.. tangannya agak bengkak dan kelihatan sedikit bengkok…  :-)
Kami putuskan membawa Harsya ke dukun urut di dekat sini, kebetulan bang Deni tahu lokasinya. 
 Harsya menahan tangis saat menuju ke dukun urut. Harsya menangis krn lututnya yg luka terasa pedih

Tiba disana, melihat tangan Harsya, dukun urut bilang " Ini patah, bu..."  deg...
'" Bukan terkilir aja ya bang? tanya saya berharap 
" Lihat bentuknya sih patah bu"  duh... lemes rasanya... 
" Bisa diperbaiki aja bang, tanpa operasi?"
" Ya,kalau di operasi bisa berbekas lagi seperti ini bu" katanya sambil menunjuk bekas sayatan operasi harsya yang membentuk keloid. 

Dukun urut meminyaki tangan harsya  dan mempersiapkan kayu, kapas dan kain utk membebat tanganya. "wah..langsung dibebat nih? pikir saya dalam hati. Harsya keliatan ketakutan dan saya stress juga membayangkan tangan Harsya akan ditarik. Dan saya pun masih ragu-ragu apa ini cara terbaik.... ?

"Bang, apa gak di rontgen dulu aja ya bang ?"  sela saya
"Boleh juga bu, kalau mau lebih pasti. Nanti kalau udah di bebat nggak bisa di buka-buka lagi, di tempat rontgen pun juga dibuka lagi sama mereka nanti."

OK lah...saya memutuskan untuk rontgen dulu, sebelum melakukan tindakan apapun untuk Harsya. saya teringat pasien anak-anak yang datang ke tempat praktek dokter orthopedi Harsya dulu di Lampung dlm kondisi  tumbuh tulang baru yang bengkok di pergelangan tangannya sebulan dibebat di dukun urut. Alhasil akhirnya harus dioperasi juga.  Oh no...
;
Tangan Harsya yg kelihatan sedikit bengkok, ini setelah diminyaki oleh dukun urut, sehingga di foto ini kelihatan sangat bengkok krn efek minyak

Meluncurlah kami ke RS. Bunda Thamrin di Jl. Gajah Mada. Bang Deni sempat menawarkan menggantikan saya menyetir mobil karena khawatir saya dalam kondisi panik. Alhamdulilah..I'm not panic at all... Melihat Harsya masih bisa komunikasi dan duduk manis di sebelah saya, itu sudah cukup membuat saya merasa tenang.
Harsya di ruang tunggu Lab RS menunggu giliran rontgen
 Harsya di rontgen


Hasil rontgen betul, tangan harsya patah, bukan sekedar terkilir. Tapi patahnya memang tidak separah setahun lalu saat di siku. Jadi saya berharap mudah-mudahan bisa di gips aja tanpa perlu operasi. Duuh....jangan sampe deh operasi lagiii.... 

Sempat galau mau kembali ke dukun patah atau ke dokter orthopedi ya... Kalau cuma terkilir aja mungkin saya berani ke dukun patah saja. Tapi karena hasil rontgen benar patah, saya putuskan ke dokter orthopedi.

Kami meluncur ke Jl. Sekip, tempat praktek dokter orthopedi yang masih ada hubungan saudara dengan kakak ipar saya, beliau juga ternyata teman sekolah masa SMP mama.  

Tiba disana, saat saya tanya apakah bisa di gips saja tanpa operasi, beliau mengukur jarak patahan melalui foto rontgen dan akhirnya mengatakan, "Bisa". Alhamdulilaaahh......legaaa..... no more operation. Alhamdulilaah...... terima kasih ya Allah.... 

Jadilah akhirnya Harsya pasang gips langsung saat itu juga. Kasian Harsya harus lebaran dengan tangan di gips...nasib..nasib.... tapi nggak papa ya nak, daripada lebaran di rumah sakit karena harus operasi. duuh.. jangan sampe deh.

Harsya saat di pasang gips. sempat nangis dan bete karena kena omel dokter yang agak sedikit galak (becanda sih galaknya pak Dokter, tapi cukup bikin Harsya kesel). Karena dia nggk boleh melirik ke arah gips yang sedang dipasang. Poor Harsya... :-( 

Saya sempat tanya apakah tangannya yang bengkok/miring tidak diperbaiki dulu posisinya sebelum di gips? sang dokter malah becanda soal pengucapan kata miring yang saya sebut mereng. Duuh...padahal kan mau ikutan bicara pakai gaya medan dok, hehe....akhirnya malah saya jadi malas nanya-nanya lebih lanjut deh. Ya wis lah..berdoa saja ya Nak.. Bismillah...semoga hasilnya baik. Saya pun udah cukup stress membayangkan operasi, jadi gips saja oke lah untuk sekarang. Percaya saja sama pak Dokter deh. Oh ya, Beliau berbaik hati memberikan diskon 50% karena masih ada hubungan saudara, Alhamdulilah.. makasih ya Dok:-)

Saya membayar biaya dokter dengan mengeluarkan lembaran-lembaran merah mulus dan wangi karena baru saja beberapa saat sebelum ke mal saya menukar uang ke bank untuk angpau :-) 

Namanya musibah ya...bisa terjadi kapan saja, dimana saja....Bismillahirohmanirrahim.... Ya Allah, tapi saya berharap semoga tidak ada lagi kejadian-kejadian seperti ini lagi.  Amiiiin......

Harsya udah ceria lagi (ini foto seminggu setelahnya) Alhamdulilah.... :-)

21 komentar:

  1. semoga Harsya lekas pulih lagi, bisa sepedaan lagi :)

    Klo kami soal tulang udah biasa ke tabib, jadi malah gak percaya sama dokter hehehe tapi emang tergantung kebiasaan keluarga ya mbak Cut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Nique.. Tergantung kebiasaan yah.. Banyak juga yg ke tabib malah sembuh total. Hehe

      Hapus
  2. Apakah bang Rasya udah sembuh, Bunda Ratu? Semoga suda sembuh ya :D

    BalasHapus
  3. meringis aku bacanya mbak, sedih ya kalau menimpa anak2. sebaiknya sih memang di rongent dulu, dulu sepupuku waktu umur 4 tahun jatuh cuma kedukun urut telat ditangani dokter kasihan akhirnya harus dioperasi berulang kali dan tangannya tidak bisa menekuk

    BalasHapus
  4. Nah.. ini dia cerita yang aku tunggu-tunggu. Walau udah tau ceritanya via SMS, tapi kan pengen tau cerita detilnya secara kronologis di blog. :-)

    Baru tau aku kalau ada istilah "white lie". :-)dan baru tau juga kalau Harsya terjatuh karena mencoba menghindari menabrak mobil tetangga. Tentang yang ini Anty belum cerita.

    Ya memang bersyukur banget ya Harsya gak sampai dioperasi seperti waktu di Bandar Lampung dulu. Semoga gak akan terulang lagi musibah atau kecelakaan serupa dan tidak akan menimpa kita semua. Amiin ya Allah.

    Tetap semangat! d^_^b

    BalasHapus
    Balasan
    1. membaca ulang cerita ini, jadi ingat waktu awal-awal aku mengendarai motor matik. pernah terjatuh satu kali. lalu tidak berapa lama, hampir tergelincir beberapa kali. semula aku menduga karena motor itu hanya punya satu shockbreaker di bagian belakang. lantaran penasaran, aku datang ke showroom motor merek itu. dilayani oleh soerang laki-laki yang masih cukup muda. ternyata dia adalah kepala cabang showroom motor tersebut. dia menjelaskan kalau orang yang sering terjatuh dari motor matik karena belum terbiasa dengan rem kiri alias rem roda belakang. Ooh..

      setelah itu, aku membiasakan diri dengan rem roda belakang di setang kiri yang kalau di motor lainnya berada di injakan kaki kanan. nah, jadi mahir deh sejak saat itu. lho.. kok dua bulan kemudian aku kembali terjatuh? hehehe.. ternyata kanvas rem belakang sudah aus alias abis total. :-)

      take care, anty reham.

      Hapus
  5. idiihh..ngilu Bun..
    Harsya kalo naik sepeda hati hati ya sayang, masa udha 2 kali, jangan sampe ke 3 kali ya..
    Semoga cepet sembuh dan bisa beraktivitas seperti biasanya..

    BalasHapus
  6. waktu kecil seumur harsya aq jg pernah di gips tangan kiri...patah bun.....bikin aq khilangan masa kecilku....skrng malah otot hufttt #curcol
    but anyway penanganan yg tepat bun,rontgen, semoga harsya cpt sembuh

    BalasHapus
  7. proses pembelajaran merupakan pengorbanan..

    BalasHapus
  8. Mas Harsya lain kali lebih ati2 ya sayang..
    Salam kenal Bunda...

    BalasHapus
  9. Nice blog..
    terus semangat menulis Bunda!

    BalasHapus
  10. sekaarang pastinya sudah membaik ya, Mba. :)

    BalasHapus
  11. semogga cepet sembuh aja luka nya ..........

    BalasHapus
  12. Wah hebat sekarang harsya udah ceria kembali tuh.. Harysa jagoan nih,, :)

    BalasHapus
  13. alhamdulillah ya .. harsya udah ceria lagi ya mbak .. :)

    BalasHapus
  14. Semoga pozting bunda bisa menjadi pelajaran buat kita...
    posting yang sangatz baguz ....salam knal ajja tuk bunda and semua sahabat blogspot..di tunggu yahc kunjungan balik nya...

    BalasHapus
  15. waah patah???
    subhanalllaaaaaahhhh sakitnya minta ampun tuh
    aku pernah retak aja, sakitnya masih kebayang
    apalagi yang patah

    BalasHapus

buat yang udah baca, kirim komentar anda disini ya...jangan lupa tuliskan nama :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Recent Posts