Find Me on Facebook

SIM



Ini sebenarnya cerita Minggu kedua bulan Maret. Tapi yah biasalah.. baru sempat diposting sekarang hehe..

Ceritanya  SIM saya sudah berakhir masa berlakunya sejak 16 Maret 2011 lalu, dan karena tahun lalu sibuk  dengan urusan RS, ya saya nggak ada waktu dan nggak  kepikiran untuk memperpanjang SIM. Yang kebayang bakal ribet pasti urusannya. Lagipula jarang-jarang ini saya nyetir mobil sendiri kecuali weekend. Dan jarang ada razia kendaraan roda 4 juga selama ini.

Hm...sebenarnya pernah juga sih sempat hampir ditilang sama Pak polisi karena salah jalan nyelonong masuk jalan verboden (1 arah), mana saya pake acara ngaku-ngaku nggak tahu jalan karena nggak tinggal di Lampung (kebetulan plat mobil BG - Palembang). 

"Lho tapi ini KTP nya kok alamat Lampung bu?" (hadoh.....tepok jidat!) 
"Iya alamatnya aja pak yang Lampung, tapi sering tugas di Palembang..." deeh...ngeles aja 

"kenapa nggak perpanjang SIM bu? 
"maaf Pak, lupa belum sempat..." 
"Kerja dimana Bu?"
"Di XL Pak.."
"Oh yang dekat Gelael situ ya?"
"Iya Pak, kalo di Lampung disitu kantornya" (masiih..aja berusaha ngeles kerja bolak balik ke Palembang)
"suaminya kerja dimana? 
"udah meninggal Pak.. " apa karena itu dia jadi trenyuh ya.... hm.. Tapi kayaknya nggak juga sih.. soalnya masih banyak pertanyaan berikutnya.

Atau polisinya mendadak nggak jadi nilang karena saya ngaku masih sodaraan sama salah satu petinggi Polda Lampung sini ya..? (kayaknya sih memang lebih condong krn yang kedua ini deh..... maap, bukan contoh yang baik) *nunduk-nunduk

Yang jelas ngerasa nggak enak dan merasa bersalah juga sih...sampai pas dia kembalikan SIM saya, saya cuma bisa bilang " Makasih ya Pak....Maaf yaaa  Pak...” Sambil nyengir  salah tingkah :-)

Nah... pengalaman itu jadi lumayan bikin trauma juga sih kalau liat polisi. Tapi ya tetap aja males mau perpanjang SIM kalau nggak terpaksa. Tapi Berhubung tgl 16 maret besok udah hampir setahun dan kalau lewat setahun saya kudu ikut persyaratan bikin SIM dari awal lagi, maka bela-belain lah saya urus perpanjangan SIM ini.

Ternyata oh ternyata..mudah banget!
saya tinggal datang ke salah satu mal, disana sudah ada ruangan khusus layanan perpanjangan SIM. Tinggal membawa copy sim lama 2 lbr, copy KTP 2 lbr dan surat keterangan sehat dari dokter mana saja 2 lbr. Just as simple as that!

Sampai sana saya tinggal isi formulir, bayar Rp. 75.000 utk SIM A, foto sebentar and jadi deh! 

Kalau disini dialog yg terjadi lain lagi:

"Cut Maha Ratu.. orang Bali ya bu?"
"Bukan Pak, orang Aceh.. " sambil senyum, soalnya sering juga yang nanya begini
"Pantesan ya...orang Aceh itu memang cantik2 ya bu"
"Oh iya ya Pak.. hehe....." (salah tingkah)
"Kerja dimana bu?"
"Di XL Pak"
"Kalau suami kerja dimana bu?" 
"Notaris Pak ,di Lampung Selatan" (biar nggak panjang)

Untung sebelum polisinya nanya-nanya lagi giliran saya dipanggil untuk foto. Hehe...
Selesai itu udah deh. beres. SIM langsung jadi. Kalau tau gini sih dari dulu aja perpanjang SIM, kan nggak perlu deg deg plas kalau ketemu Pak Pol hehehe...


14 komentar:

  1. kalau aku belum pernah perpanjang SIM....
    Heheh.... memang nakutin kalau ketemu ma polisi menyangkut sebuah pelanggaran yg kita lakukan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti SIM nya masih baru nih yaa... hehehe :-)

      Hapus
  2. cut Maha Ratu pasti orang Acehlah. masa orang Bali. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia...tapi sering banget yang komentar gini " Cut, dari Bali ya mbak?" Tapi kayaknya yakin deh belum pernah ada yang namanya Nyoman atau Putu ditanya "orang Aceh ya?" hihihi

      Hapus
  3. Hehehe Kalo nama Cut kan seringnya dari Aceh ya mbak
    Pak Pol nya kesengsem tu mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...bisa aja Esti. Pak pol nya masih brondong alias muda banget :-)

      Hapus
  4. Aku kagak pernah ngurusin SIM soalnya kendaraan yang pakai dirumah bukan aku mba,jadi terima beres ajalah,hehehe

    BalasHapus
  5. Huahaha... :-D Cerita yang unik juga ya. Untung punya koneksi ya yang bisa disebut ya.. hehe. gak apa-apa lah kalau darurat. Bukan sengaja nantang. :-)

    Tapi gak begitu parah dibanding dengan aku. aku udah keliling ke mana-mana gak punya SIM. Udah kadaluarsa, hilang pula. Cuma bawa surat kendaraan dan satu kartu sakti (stt..) plus do'a sebelum berangkat. (bukan contoh yang baik sih. hehehe...) Tanggal 4 Mei depan masa tenggangnya berakhir. Padahal benar banget paling cuma satu jam kalau diurus. Tapi masalahnya, KTP juga udah kadaluarsa. :-)

    Ah ya.. disangka orang Bali? Memang ada ya orang Bali bernama Cut? Mungkin dialek Anty kali mirip Bali.. Dialek Aceh dan Bali kan hampir mirip. Zaman dulu banyak yang mengira aku orang Bali atau Aceh.

    Tetap semangat, Anty Reham. :-)

    Take care of yourself.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dialek sih kyknya nggak yah..soalnya dialek ku nggak terlalu aceh bgt. yang mirip kan di huruf 't' nya. nah huruf 't' aku sih biasa aja hehe....tp mmg sering org salah sangka cut itu dr bali. jd nggak heran juga kmrn pas dikira begitu

      Hapus
    2. Hehehe... :-) Koq nyambung sih. Nah itu yang kau maksud, aksen hurup "t" nya itu yang mirip antara Bali dan Aceh. Aku aja sampai kelas 1 SMA ucap hurup "t" bener2 Bali atau Aceh banget. Tanpa sadar sih. Pantesan banyak yang mengira aku suku Bali atau Aceh waktu itu. Dan gak ada yang negur juga. Hihihi...

      Ternyata insiden Anty dikira Bali bukan karena "t" itu ya?! Hihihi... Ya deh.. Mungkin antara Cut dan Ketut sama-sama berakhiran "ut". Hahaha... :-D

      Hapus
  6. Yeee...baru ketahuan ya SIMnya sudah meninggal dunia.
    Saya saja punya banyak SIM lho ( soalnya SIM ABRI masih ada di dompet)
    Saya sih rajin memperpanjang SIM karena memang mudah kok ngurusnya.
    Saya dulu yang menandatangani SIM ABRI untuk daerah Sumbagsel dan Jawa Timur.
    Saya pernah dinas di Palembang bersama Pak Syahruddin Pagar Alam, beliau masih menjabat Kapoltabes Palembang, saya di Denpom.
    Salam hormat saya kepada Pak Gubernur ya jeng.
    Oh ya..pemenang Kontes Ratu besok diumumkan setelah fajar menyingsing.
    Buku apa yang dipilih jeng ??

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. kalau ABRI sih pastiii.. nomor satu dlm hal begini ini, always tepat waktu. sama kyk alm papahku. disiplin nomor 1 deh! :-), Insyaallah kalau ketemu pak Gub disampaikan salamnya. tapi kapan ketemunya ya...hehe... buku? Ohya..segera tak kabarin ya Pakdhe .. makasih lho sebelumnya :-)

      Hapus
  7. Hihihi iya lho mbak cantik banget, hihi.
    Jangan salting :P
    Ternyata mudah ya perpanjang SIM...

    BalasHapus

buat yang udah baca, kirim komentar anda disini ya...jangan lupa tuliskan nama :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Recent Posts