Find Me on Facebook

Pawai Festival Krakatau

Hari Sabtu tgl 15 Oktober lalu, pulang mengantar Harsya di tempat les nya, saya rencana mampir ke mal. lumayan ada waktu 2 jam sambil menunggu Harsya les. Maklum..kalau menunggu Harsya pulang les pasti anak-anak minta ikut ke mal, alhasil bukannya dapat yang dicari malah sibuk nemenin anak-anak bermain seperti biasa :-).

Melewati Lapangan merah di Enggal ,terlihat keramaian yang tidak biasa, ada rombongan bapak-bapak berpakaian adat Lampung, deretan pemain Drumb Band yang sedang bersiap-siap di pinggir lapangan, dan terlihat sekitar 5-6 ekor  Gajah sedang merumput (emang gajah merumput ya.. hehe, asal) di dalam lapangan.

Wah..saya langsung ingat Syifa..pasti Syifa senang banget kalau saya ajak melihat Gajah. Saya membatalkan rencana ke mal dan memutar mobil kembali ke rumah untuk menjemput Syifa. Lagipula kalau nekad ke mal sekarang dijamin saya nggak akan bisa keluar dari mal untuk menjemput Harsya nanti, karena jalanan pasti  macet terhalang pawai. Ya, saya baru ingat tepat jam 2 akan ada pawai dalam rangkaian acara Festival Krakatau 2011.

Betul aja, Syifa antusias banget saya ajak keliling lapangan beberapa kali utk melihat gajah dr kejauhan. sebenarnya udah rencana parkir, supaya bisa melihat gajah dari dekat, tapi ah..nanti Harsya pasti marah kalau nggak diajak. Walaupun Harsya sudah pernah beberapa kali sih..liat gajah langsung pas ke kebun binatang  bareng teman-teman sekolahnya. Syifa juga sudah pernah melihat gajah di Taman Safari tapi waktu itu usianya masih terlalu kecil.

Keluar dari tempat les jam 2 pas, rencana mau parkir ke Lapangan Enggal, tapi ups....dari kejauhan terlihat jalanan sudah pernuuuh... dengan lautan manusia! Jalan menuju ke Lapangan juga sudah di tutup oleh Polisi.

Rasanya kalau nekad bawa mobil harus menunggu pawai agak jauh baru bisa parkir. padahal pawai ini start nya hanya beberapa ratus meter dari rumah. Akhirnya saya putuskan parkir mobil dirumah dan berjalan kaki menuju tempat pawai bergerak. Walaupun Harsya ngomel-ngomel karena harus jalan kaki, tapi akhirnya dia ikut juga. Kami jalan sedikit dan memotong dari Hotel Enggal di dekat rumah agar lebih cepat sampai ke lokasi.

Begitu sampai ke lobby Hotel, wah..ternyata Lobby penuh dengan peserta pawai yang sedang bersiap2. Langsung saja Harsya dan Syifa bunda suruh bergaya bersama peserta pawai, walaupun Harsya agak terpaksa (seperti biasa..Mr. Harsya nggak suka difoto :-)
Senyum terpaksa Harsya :-)
Keluar dari Hotel Enggal, sudah terlihat peserta Pawai berbaris rapi dan bersiap memulai Pawai. Kami berjalan cepat lebih jauh ke depan, ke arah Bunderan Patung Gajah (Bunderan air mancur dengan patung gajah yang menjadi icon nya kota Lampung, tepat di tengah kota Lampung, tempat start pawai) agar bisa melihat Gajah lebih dekat. Tapi ternyata pawai sudah mulai bergerak perlahan-lahan, jadi akhirnya saya memutuskan tidak jadi ke barisan Pawai paling depan, karena cuaca yang terik sekali. Kasihan Harsya dan Syifa kelelahan. Harsya sedikit kecewa karena awalnya dia hanya antusias karena ingin lihat gajahnya, tapi akhirnya dia menikmati juga melihat deretan peserta pawai dengan pakaian yang luar biasa bagusnya.

Ini dia sebagian foto-foto Pawai yang sempat saya ambil di sela-sela camera Blackberry yg error karena lambat (yang di jepret apa, hasilnya apa : p) dan camera digital yang sebentar-sebentar harus di delete memory nya karena full penuh dengan video rekaman hasil karya Harsya dan Syifa yang nggak jelas :p
Hopla..!

Syifa bergaya :-)


Atraksi fave Syifa, Atraksi Bendera
Lumayan kan? walaupun nggak sempat lihat Gajah dan Atraksi Drum Band, cukup puas deh bisa lihat Pawai Festival Krakatau dari dekat. Saya ingin anak-anak bisa merasakan melihat pawai secara langsung sebagai bagian pengalaman masa kecilnya... Kalau sudah besar atau di kota Medan nanti mungkin nggak bisa sering-sering lihat pawai karena lokasinya yang jauh dari rumah. Ini kan salah satu keuntungan tinggal di kota yang tidak terlalu besar, bisa merasakan nonton pawai secara live... hehehe...

Jadi kenang-kenangan Harsya -Syifa nanti kalau sudah besar ya nak.. :-)

17 komentar:

  1. Bun...bajunya bagus2 ya peserta pawainya, hmmm apa ak kepanasan itu ya.
    Disini ada juga pawai bun, tapi hanya 17san....dan biasa aja. tempat bunda paling ada juga..

    Anak cowok biasa gitu kali ya bun, suka tidak mau berekspresi kalau di foto..

    BalasHapus
  2. Iya pasti kepanasan banget, apalagi matahari lagi terik2nya.. nggak kebayang deh harus jalan keliling kota dengan baju bertumpuk- tumpuk plus make up tebal begitu yaa...

    Kalo Pawai 17 an malah belum pernah berhasil liat. mungkin gak keliling kota atau pawainya pagi hari jadi nggak pernah kesampaian liat krn telat bangun yaa..hehehe...

    Iya nih Harsya males banget kalo difoto. Kalopun senyum pasti terpaksa daripada lama... xixi

    BalasHapus
  3. Beruntunglah mereka yang tinggal di Enggal ketika keramaian pawai ada di dekatnya. Yang tinggal di pinggiran walau satu kota, tentu cukup baca artikel ini saja. hehehe... Trims ya sudah barbagi cerita.

    Beruntunglah Harsya & Syifa bersama Bundanya karena masih tinggal di Enggal. Coba kalau tinggal di Branti...cuma ada suara pesawat menderu. Atau sudah keburu pindah ke Medan, niscaya tidak sempat, tidak sempat.

    hehehe.... :-)

    Tetap semangat! d^_^b

    BalasHapus
  4. seruuunyaaaaa...
    kreatif banget ya itu bikin baju, jadi inget kayak yang di Jember itu ya...

    kenapa ya anak anak suka banget nonton pawai??

    BalasHapus
  5. Iya bener mirip dengan yang di Jember.
    Anak-anak hmm...karena pawai menarik and unik kali yaa...sesuatu yang baru and menarik buat anak2. jangankan mereka, bundanya aja masih suka nonton pawai hehehe...

    BalasHapus
  6. ditayangin di tipi ya mbak..bagus-bagus ya bajunya...

    BalasHapus
  7. Saya dulu waktu masih kecil di Palembang tiap 18 Agustus selalu nonton pawai kemerdekaan. Rame banget, saya malah sempat 'hilang' dan membuat ibu kebingungan setengah mati. Sekarang sudah gak pernah lagi liat pawai, apalagi semenjak di desa trans ini. Hehehe.

    Salam kenal.

    BalasHapus
  8. Hanya mau kasih info, Bun. Di Lampung ada Komunitas Blogger Lampung yaitu SERUIT.COM. Bunda tanya soal ada atau tidaknya komunitas blogger lampung di asmari.blogdetik.com.

    Kalau ketemu Kawan-Kawan Seruit salam untuk BlackGerry.

    BalasHapus
  9. Eh, maaf komunitas blogger di Sumatera bukan di Lampung yang dicari di blognya Dexter.

    BalasHapus
  10. keramaian dan permainan adalah "kesenangan" tersendiri bagi anak-anak...
    cerita yang bagus jeng...
    salam buat Harsya dan Syifa yaa... :)

    BalasHapus
  11. makasih Ajeng, Kombor and Bung Eko, salam kenal kembali :-)
    tentang Seruit -komunitas blogger Lampung- iya saya pernah dengar juga. tapi blm ada kesempatan untuk bertemu nih. Mungkin nanti coba cari2 infonya dulu. Thanks yaa

    BalasHapus
  12. Festival Krakatau-nya bagus banget mbak... gak seperti festival biasa yg pesertanya pakai baju asal2an... Yang ini bajunya bagus banget terkesan memang dipersiapkan utk sebuah festival besar.

    BalasHapus
  13. Salam kenal Bunda. Jalan2 kemari sambil gendong Zafira neh. Waaaahhh serius deh gw penge banget nonton festival2 kaya gituh. Belom pernah soalnya *hehe ndeso*. Wong meski gw bertaun2 idup di Cilegon tapi belom pernah nyebrang ke Lampung. Hiks!!

    Salam kenal yah buat Ka Syifa & Ka Harsya dari Double Zee :-)

    BalasHapus
  14. Iya mbak Reni, Festival Krakatau memang termasuk Festival besar yang setiap tahun di rayakan di Prov. Lampung. Gunung Anak Krakatau juga salah satu object wisata yang sangat menarik wisatawan asing. Tapi saya sendiri belum pernah menyaksikan Gunung Anak Krakatau dari dekat... hehehe

    BalasHapus
  15. Halo mbak Susan, wah ayo main-main ke Lampung, kan dekat tuh tinggal nyebrang 2 jam naik kapal Ferry? kalau saya dan kel cukup sering lho lewat Cilegon... Salam kenal dan sayang juga tuk Double Zee yaa :-)

    BalasHapus
  16. hai maaak...salam kenaaal...sempat tinggal di lampung juga yaaa...tahun ini Festivalnya ada lagi lhoo..tgl 19 - 20 Okt...sayang saya bertabrakan dengan jadwal tugas ke luar...padahal pengeeeen bangeeet liat fest kereeeen iniiii..

    BalasHapus

buat yang udah baca, kirim komentar anda disini ya...jangan lupa tuliskan nama :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Recent Posts